What, Why and How to be Agile?

25 Nov 2020 5 Minutes reading
Menyambung tulisan sebelumnya tentang salah kaprah soal agile, artikel kali ini akan menjabarkan apa, mengapa, dan bagaimana menjadi agile baik untuk skala individu ataupun lingkup organisasi. Belakangan kata agile punya prestis tinggi di mata masyarakat, terutama bagi mereka yang berkecimpung di industri teknologi khususnya software developer. Kata agile dijadikan sebagai label yang menunjukkan kualitas individu, organisasi, dan bisnis. Sayangnya, sebagian masih keliru dalam memahami sekaligus menerapkan nilai dan prinsip agile ke dalam sistem kerja organisasi atau perusahaan. Akibatnya, produk/layanan yang dihasilkan tidak berkualitas dan belum cukup memberikan manfaat bagi masyarakat. Lantas, apa sebenarnya definisi agile? Dan mengapa individu atau perusahaan perlu mengadopsi nilai ini? Agile sebenarnya revolusi pola pikir dan perilaku. Agile berkembang dengan cakupan luas menjadi sekumpulan metode, prinsip, dan kerangka kerja manajerial mulai dari tim hingga manajemen inovasi. Lean Startup, Scrum, Holacracy, Design Thinking, keempatnya menerapkan konsep agile dalam kerangka kerjanya. Perusahaan teknologi dunia mengadopsi agile dalam sistem manajemen. Sebut saja Google, raksasa teknologi yang mengolah ide design thinking hingga menciptakan bingkai kerja design sprint. Hasilnya, mereka mampu menemukan desain software yang product-market-fit. Contoh lain, agile bicara tentang manajemen operasional internal. Medium.com dan Zappos adalah perusahaan berbasis teknologi yang mengadopsi agile dalam merestrukturisasi organisasi yang lebih cair lewat holacracy. Keduanya tumbuh menjadi organisasi besar yang tetap jauh dari birokrasi, politik, dan gerakan lamban. Melansir dari laman agilecampus.org (12/6), penulis menceritakan pengalamannya saat boarding di Changi Airport, Singapura. Penulis terkesan dengan bagaimana Changi terus mempertahankan kualitas lewat optimasi kepuasan pelanggan. Bukan sekedar melakukan data survey, Changi juga mengimbanginya dengan perbaikan nyata yang terus menerus mereka lakukan. Pihak bandara menyadari kapabilitas dan potensi mereka (self-aware), sehingga bisa terus menemukan ide perbaikan yang akan diterapkan (proactive). Efek penerapan perbaikan pada persepsi pengunjung terus dipantau (empathetic), dan jadi data untuk pengambilan keputusan di iterasi berikutnya kebiasaan bagus dilanjutkan, sementara yang jelek akan segera diganti. How to be Agile? Jawabannya mulailah dari hal mendasar, yaitu mindset. Pola pikir menentukan value sekaligus prinsip, lalu dia menggerakkan perilaku. Perilaku yang dilakukan berulang dan kerja keras akan membantu kita menemukan passion. INGAT! mengganti bungkus tanpa mengubah isinya itu BUKAN agile. Move, don't idle, Be Agile, Just do your best, as best as you can, and the passion will follow you, kata Yusuf Kurniawan. Melihat perkembangan dunia yang semakin modern dan canggih, kita perlu merevolusi cara berpikir dan kebiasaan agile. Dalam konteks organisasi, terutama abad 21 ini, kita dituntut untuk lebih kreatif dan inovatif. Dan itu didapat dari 3 kecakapan, kolaborasi, berfikir kritis, dan komunikasi. 3 soft skill itulah yang diperlukan industri untuk bisa agile dan sustainable di era disruptif ini.

Some CTA to lead

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.

#Agile development,Metodologi Agile,IT Agile,Software Developer